Total Pageviews

Wednesday, October 5, 2016

Baiknya Bersedekah

Saya sangat tertarik dengan tafsir Al-Quran berkaitan dengan 'dustur sadaqah' - Surah al-Baqarah ayat 274 (2:274) yang dibuat tafsiran oleh Sayyid Quthb dalam buku Tafsir Fi Zhilalil Quran, ms 372.

Diterangkan maksud keumuman ayat berkaitan maksud harta sebagai sebarang jenis harta, tidak hanya melibatkan wang ringgit sahaja, Diikuti masa bersedekah meliputi semua waktu, siang atau malam, secara terang-terangan atau secara tersembunyi, semuanya akan mendapat pahala dari Allah SWT.

Saya makin tertarik dengan maksud 'tidak ada kebimbangan dari berlakunya keadaan yang tidak baik terhadap mereka'. Diterangkan maksudnya sebagai orang yang bersedekah tersebut akan dilipatgandakan hartanya, berkah umur, balasan di akhirat dan keridhaan Allah SWT.

Terdapat keterangan juga ada kalanya orang miskin itu tidak meminta-minta walau pun mereka sangat memerlukan kerana mereka termasuk dalam kumpulan orang yang menjaga harga dirinya. Mereka ini juga patut diberi sedekah dan boleh dikenalpasti dalam masyarakat.

Ada dalam satu khutbah Rasullullah SAW yang berbunyi:
"Barangsiapa yang memelihara harga dirinya maka Allah akan memeliharanya. Barangsiapa yang mencukup-mencukupkan diri, maka Allah akan mencukupinya. Dan barangsiapa yang meminta-minta kepada orang lain padahal dia mempunyai harta bernilai lima 'uqiyah', maka sesungguhnya dia telah meminta-minta kepada manusia dengan mendesak". (Rujukan: Tafsir Fi Zhilalil Quran, Sayyid Quthb, ms 372).


Ayat 274, Surah Al-Baqarah:
ٱلَّذِينَ يُنفِقُونَ أَمۡوَٲلَهُم بِٱلَّيۡلِ وَٱلنَّهَارِ سِرًّ۬ا وَعَلَانِيَةً۬ فَلَهُمۡ أَجۡرُهُمۡ عِندَ رَبِّهِمۡ وَلَا خَوۡفٌ عَلَيۡهِمۡ وَلَا هُمۡ يَحۡزَنُونَ ((٢٧٤

"Orang-orang yang membelanjakan (mendermakan) hartanya pada waktu malam dan siang, dengan cara sulit atau terbuka, maka mereka beroleh pahala di sisi Tuhan mereka dan tidak ada kebimbangan (dari berlakunya kejadian yang tidak baik) terhadap mereka, serta mereka pula tidak akan berdukacita. (274)"

Timbul juga persoalan mengenai pandangan sama ada sedekah yang hendak diberikan itu bolehkah dibuat secara terang-terangan, atau secara sembunyi seperti ada istilah Melayu mengatakan "tangan kanan memberi, tangan kiri tidak mengetahui berapa yang diberi oleh tangan kanan". Berkaitan hal ini ada disebut dalam Ayat Surah al Baqarah (2:272) yang menerangkan "Kalau kamu zahirkan sedekah-sedekah itu (secara terang), maka yang demikian adalah baik (kerana menjadi contoh yang baik) dan kalau pula kamu sembunyikan sedekah-sedekah itu serta kamu berikan kepada orang-orang fakir miskin, maka itu adalah baik bagi kamu dan Allah akan menghapuskan dari kamu sebahagian dari kesalahan-kesalahan kamu dan (ingatlah), Allah Maha Mengetahui secara mendalam akan apa yang kamu lakukan. (271) " dan seterusnya hadis Bukhari no. 504 maksud tangan kanan memberi tangan kiri pun tidak tahu itu ialah Sadaqah dengan ikhlas, kerana Allah SWT semata-mata dan bukannya untuk diketahui orang ramai dan bermegah-megah.